Jakarta dan Bangka September 2013 "PART 1"

Yeah
Inilah pengalaman perjalanan ba'da Idul Fitri
Anggap aja mudik lah ya, nasib dah hampir 26 tahun hidup di dunia belum pernah ngerasain yang namanya MUDIK
Hahahahaha

Perkiraan awal bulan September. Nah ini pas banget sama mazku dateng dari Korea setelah selesai menyelesaikan studi S2 nya di PNU (Selamat gelar M.Sc. nya). Nah maz saya ini landingnya di Jakarta. Kebetulan ba'da Idul Fitri, musimnya orang mudik donk. Jadinya pengen deh kami sekeluarga pengen ke Jakarta juga (saya, mommy, mbak, ponakan). Nah kebetulan juga, maz saya lainnya dah kerja penempatan di Jakarta (walaupun masih sering keliling Kalimantan dll juga sih), pas kan jadinya. Ya udah deh, beli tiket berempat janjian ketemu di Jakarta. Dan karena si mommy ini kangen sama cucu2nya yang di Bangka, lama ga ketemu sih, sama maz yang di Jakarta dibeliin deh tiket Jakarta-Bangka pp sekalian maen ke sana. Cihuiiii .asik kan. Tiket gratisss asekkkkkkkkkk,,,,,

Ok. Jadi ceritanya saya akan naik pesawat langsung 4 kali (Surabaya ke Jakarta, Jakarta ke Pangkalpinang, Pangkalpinang ke Jakarta, dan balik Jakarta ke Surabaya). Nah kebetulan itu dua maskapai yang berbeda. Ok lah. Pengalaman pertama naik pesawat langsung 4 kali. Ih wow. Takut sih (emang dasarnya katrok). Padahal rumah dah deket banget sama bandara Juanda. Tiap hari pesawat bolak-balik lewat di atas rumah. Tapi asli, naik pesawat baru pertama ini, di bulan September 2013. Hihi. Ok lah untuk yang pertama perjalanan dari Surabaya ke Jakarta ya. 

Pertama kali masuk bandara, biasanya cuma nganter doang di depan haha. Nah karena berempat ini awam di bandara dan tiga baru naik pesawat (my mom kan dah pernah), kami berempat celingak celinguk kiri kanan kayak orang bingung. Langsung deh ada yang menawarkan jasa ngiket barang bawaan. Belum ngiyain dah main geret aja tuh. Diem aja (kirain gratis). Lhahdalah setelah selesai bayarnya sampe 200rb an. Hahahaha. Ngakak guling-guling. Ternyata bayar bro. Ya buat pengalaman aja lah. Dimaklumin aja kali. Baru pertama kali terbang. Wkwkwkwk

Ok setelah selesai, langsung deh ke counter bagian maskapai sesuai tiket. Naruh tas ke bagasi dll. Nah ini juga yang dari kemarin ditakutin ngelebihin kuota bagasi, lhah ternyata jauh bener yak. Di kuota kan masing2 orang 15kg dikali 4 jadi 60 kg. Nah pas berangkat cuma 35kg berempat. Jadi ya sisa banyak. Gakpapa lah. Pengalaman (lagi2 pengalaman itu berharga bro). Ok setelah itu langsung naik ke lantai dua sesuai gate yang tertera. Ternyata masih lama, jadi ya ngobrol ngalor ngidul aja di bagian tunggu. 

Setelah kurang lebih 45 menit menunggu, dipanggil deh penerbangan kami. Cus langsung siap2 mau naik pesawat. Ihaaaa. Pengalaman tak terlupakan. Oh ya, jangan lupa KTP selalu ditaruh di tas depan biar ga ribet carinya. Karena selaluuuuu ditanyakan dan disuruh menunjukkan KTP ini, juga TIKET yak. Nah dari pertama kali masuk sampai duduk di pesawat, mata ini ke kiri dan ke kanan melihat gimana sih di pesawat itu. Dan setelah duduk, rame deh. Apalagi saya, mbak, dan keponakan duduk 1 kursi deret. Kecuali my mom duduk dengan dua orang tua lain. Lhah bertiga ini duduk jadi satu, alamat. Pasti ramenya tak terkira. Apalagi dari bertiga ini ya inilah pertama kali naik pesawat. Hahaha. 

Sebelum take off sih ok2 aja ya. Nah dah mau mulai take off, wihhh. Rasanya aduhai. Rasanya seperti seluruh badan ini dikocok-kocok. Macam kita ngejus itu kali ya. Buahnya dikocok-kocok di blender. Kocokan ini berdampak pula pada pusing dan telinga (apalagi telinga kiriku dah pernah infeksi karena membran timfaninya luka). Beghhh, jadi rasanya pengeng. Dan gitu kan pengen lihat bawah ya, secara pengen lihat dari atas gitu. Jiah ternyata tambah pusing Saudara. Hahahaha. Jadilah diem aja sampe take off selesai dan pesawat sudah di titik tinggi yang diperbolehkan. 

Akhirnya beberapa menit kemudian pesawat di titik tinggi yang diperbolehkan. Boleh lepas safety belt, pengen sesekali nengok bawah meski agak pusing. Cerita-cerita lagi deh sama mbak dan ponakan tentang take off tadi. Jadi cekikikan sendiri. Hahahahaha. Dan setelah sejam berselang kemudian, tiba saatnya landing. Sama saja take off dan landing Saudara. Kita dijus lagi dalam blender. Hahahaha. Tapi its OK lah, landingnya mulu. TOP lah buat maskapai nih.

Setelah itu turun deh dari pesawat. Dan inilah muka2 turun dari pesawat. Kayak orang hilang. Hahahaha

Check it out...

Yeah, ini dah sampe di Bandara CGK (zzzz itu yang edit ponakan jadi bandara Jakarta)



 Setelah turun dan foto2 masih aja cekikikan. Haha. Setelah itu langsung masuk Terminal 3 dan antri ambil koper. Nah ini yang bikin bingung, asal nunggu aja ga ngeliat ini koper pesawat darimana. Dan ternyata setelah 10 menit menunggu kok ga muncul2, ya iyalah ga akan pernah muncul. Orang itu pesawat dari Medan. Hahahahahaha

Dengan bingung cari tulisan yang kasih info itu bagasi pesawat dari mana dan ternyata pesawat yang dari Surabaya ada di pas deket pintu masuk. Hahaha. Balik kucing deh. Setelah 15 menitan menunggu langsung deh keluar, duo mazku sudah nunggu di luar. Akhirnya ketemu deh. Salim, cupika cupiki, tanya kabar, dan lainnya. Nah pas mau keluar terminal 2, my mom pengen ke KM. Akhirnya aku, mbak, dan ponakan ngikut juga deh. Dan ternyata kekatrokan kembali terjadi. Hahahahaha

Jadi ceritanya, my mom itu kan ga suka kalo ke KM yang ga pake bak mandi gitu, kan kalo di bandara dan mall emang kebanyakan pake yang shower itu kan ya. Ada juga yang langsung nyemprot dari situnya. Nah karena my mom ini ga paham dan posisi saya dan mbak juga sudah masuk dalam KM, my mom nyoba dan akhirnya nyemprot deh. Udah gitu my mom teriak2. Jadilah kehebohan sebentar di KM. Hahahahaha. Dah antrian panjang lagi. Langsung aja deh dah selese langsung keluar ga peduli dengan tatapan mereka atas kekatrokan kami. Hahahaha

Ya emang gini orang Desa Sedati Gede. Rumah deket bandara tidak menjamin kita itu orang kuto. Bangga aja yang punya desa. Walaupun aku ndiri juga bingung ini desa apa kota. Hahaha

Ok lah. Dah sampe di Jakarta
Pertama kali ke sini
WELCOME TO JAKARTA.....


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kata Mutiara tentang Pernikahan

Sakitnya Hati Ketika Tak Dipercaya

Pantun Pernikahan...